Sunday, December 17, 2006

Teman Perjalanan

Membaca postingan silvi tentang teman perjalanan, aku jadi pengen cerita juga tentang teman perjalanan.

Dulu, jaman masih tinggal di bandung, frekuensi mudik-ku adalah tiap 2 bulan sekali. Jarak Bandung-Jogja dengan perjalanan darat berkisar antara 8jam hingga tak terhingga.

Aku paling suka melakukan perjalanan malam, sehingga sebagian besar waktu-ku bisa aku pake buat tidur. Sementara kalo perjalanan siang, agak boros di waktu. Sampe jogja sore, gak bisa ngapa2in.

Pada awalnya, aku lebih senang naik kereta. Kereta favorit adalah Lodaya Bisnis, Kadang kalo lagi mode berduit, naik yang eksekutif. Namun, 2 tahun terakhir aku tinggal di Bandung (2003-2005), aku lebih senang menggunakan bis. Bis favorit ketika itu adalah kramat jati. Alasannya sederhana, kalo menggunakan kramat jati, aku bisa naik di Boromeus, dan turun di Ambarukma. Bis yg biaasa aku naiki adalah bis jurusan Solo, karena bis jurusan jogja cuman sampe pasar kranggan (deket Tugu).

Alasan lainnya adalah tarif-nya yang murah (kecuali kalo mudik lebaran). Dengan mengeluarkan rupiah yang sama dengan kereta bisnis, aku bisa mendapatkan fasilitas (kursi, selimut, snack, air putih) yang sama dengan kereta eksekutif. Selain itu, ada faktor "jaga-jaga". Kalo aku ketiduran di bis dan bangun setelah ambarukma, aku bisa meneruskan tidurku, dan turun di klaten.. terus mampir rumah klaten. Untuk alasan yang terakhir ini, Alhamdulillah belom pernah kejadian.

Oh iya, selain itu, jaman awal2 aku di Bandung, Lodaya bandung-jogja hanya ada siang hari. Kalo mao naek kereta malem hari, mesti eksekutip ato ekonomi. Sekarang sih, Lodaya ada 2 waktu, siang dan malam.

Lamanya perjalanan tidak memungkinkan aku menggunakan seluruh waktu untuk tidur. Biasanya bis/kereta berangkat abis maghrib, sekitar jam 7. Nah, jam segitu belomlah waktu ngantuk. Biasanya aku bengong ato ngalamun dulu... Paling enak kalo dapet teman perjalanan yang bisa diajak ngobrol. Sehingga bisa ngobrol ngalor ngidul sampe jam 11an, terus tidur deh..

Buat aku, teman perjalanan adalah :
- teman ngobrol dari A-Z, ngobrol bisa apa aja...
- selalu menyenangkan
- kamu tidak perlu tahu nama dia.. cukup background ajah.. buat bahan ngobrol
- hubungan pertemanan berakhir setelah sampe tujuan
- teman untuk membunuh waktu
- selama ini aku hanya sebatas kenal dan ngobrol, gak pernah sampe tuker2an hp.. bahkan kenalan nama pun belakangan :)

1 comment:

silvi said...

luar biasa Fajri ini.. iya sih Jri maunya gitu. sayangnya gak semua cowok kayak kmu. beberapa travel-mate ku, begitu aku merespon positif obrolannya, langsung napsu minta no HP, ngajak ketemuan, dll getu deh.. tapi aku sante aja. niatku juga sama. teman membunuh waktu. apa perlu dibilangin dari awal ngobrol ya? 'mas, ini cuma sampe akhir perjalanan aja..'