Saturday, December 18, 2004

16 Desember 2004, mulai dari ndampingin mahasiswa SBM sampai nyari DHCP server gelap


Kamis, 16 Desember 2004, bener2 hari yang sibuk!! Dimulai dari jam setengah 8, aku mesti ngajar mahasiswa S1 SBM angkatan 2004 tentang bagaimana menggunakan internet. Capek, dan asyik. (asyik bukan karena diantara mereka banyak cewek2 cantik – jujur saja, diantara mereka yang bener2 cantik dikit, masih lebih cantik pujaan hatiku, hehehe -, tetapi karena aku menikmati mengamati tingkah laku orang lain, disamping pada pelatihan kemaren, ada kursi yang bisa aku duduki – biasanya, kalo aku jadi asisten / trainer, rasa capek disebabkan karena tidak bisa duduk)

Kemudian, aku mesti nemenin orang dari HP untuk masang tape di server ML310. Bayangin, selama ini tape tersebut tidak jalan hanya karena kabel data scsi dan kabel power belom dicolokin. Pas tahu tadi, aku langsung ketawa !! selain itu, aku juga belajar sedikit tentang tape. Diantara-nya :

  1. tape adalah offline device, kagak bisa di-mount.
  2. man tar, dan aku mengerti filosofi tar


Jam 12:30, tiiit.. “Fajri, ditungguin di ruang pertemuan karena ada bimbingan dengan bu Tati”. Begitu bunyi sms dari astri. Aku bales, “15 – 30 menit lagi aku nyampe”. Eh, karena suatu hal, aku baru bisa nyampe Labtek 8 Lantai 3 jam setengah 2. nah, lucunya, pas aku nyampe sana, pas banget dengan bubaran pertemuan dengan bu Tati. (maaf ya, bu Tati, sebenarnya, 2 minggu terakhir aku hanya belajar Java, dan belom ada kemajuan yang patut dilaporin) J Gak papa deh.. enaknya bimbingan dengan bu Tati, selalu ada makanan enak J dua minggu lalu tumpengan nasi kuning. Sekarang makanan kecil macem-macem. Ditambah lagi, tadi bu Paulline bawa permen cokelat yang enak banget. Pokoknya bener2 memanjakan perut deh.

Setelah itu, ada satu acara yang menarik. BERBURU DHCP SERVER GELAP. Kayaknya hal ini patut dibaca oleh para administrator jaringan internet dan praktisi IT (pakar IT sih kagak perlu tahu J ). Kejadiannya udah lama. Di Lab Elka (Labtek 8 Lantai 3), konfigurasi IP di sisi client dilakukan secara otomatis dengan adanya dhcp server di bunglon.ee.itb.ac.id. suatu ketika, komputer pak Wasz tidak bisa terhubung ke network ITB karena IP pada komputer tersebut adalah IP private (network 10.0.2.0/23). Kemudian direfresh, dapet IP yang bener (network 167.205.65.0/25). Masalah itu kemudian dianggap lalu. Setelah agak lama, sampai hari rabu ketika praktikum citra di robovis, aku mendapati bahwa komputer di sana mempunyai IP private yang ngaco tadi. Kemudian aku ngomong ke pak Wasz, “kayaknya masalah dhcp server ini adalah masalah serius”. Kemudian dengan menggunakan IP alias, aku nmap seluruh network Elka, dapet 5 korban dhcp server gelap tersebut. Anehnya, IP dhcp server tersebut tidak bisa diping. malem kamis, di CNRG, aku coba2 bikin dhcp server aneh dimana IP sebuah interface adalah ip network yang dibroadcast oleh dhcp server (karena coba-cobanya secara remote, IP tersebut cuman alias). Dan ternyata bisa. (dhcp server tidak memerlukan kesamaan IP dan netmask pada interface untuk menentukan pada interface mana dhcp tersebut bekerja, cukup ada IP pada interface yang berada pada network DHCP server tersebut.

Baru pada hari kamis kemaren, aku berburu lagi dhcp server di Elka. Berbekal laptop dan kabel serta marker (kali ini bukan permanent, soalnya permanent-ku ketinggalan di kos) kami (aku, wasz, indra) ngobrak abrik kabel2 di robovis. Caranya, (sebenarnya cara ini juga kami lakukan hari rabu) dhcp server yang asli dimatiin, kemudian masing2 kabel dilepas satu-satu sampai tidak dapet IP hasil broadcast dhcp server gelap. Ternyata cara ini kurang efektif karena beberapa kali kami salah praduga. Akhirnya router elka (elang.ee.itb.ac.id) dibongkar, pasang 4 ethernet, 3 kebawah masing2 untuk hub yang berbeda. Sekalian mbenerin susunan kabel di Elka.(puff, susunan kabel di Elka bener2 rumit) akhrnya dapet kabel yang ngebroadcast paket dhcp server liar adalah dari BIOMED !! (subjur-ku, tapi bukan lab-ku) selidik punya selidik, ternyata di sana ada dhcp server gelap yang secara tidak sengaja diinstall oleh seorang teman. Aku langsung bilang “format aja server itu, dan kabelnya jangan dicolokin lagi sebelom server-nya beres”. Bener2 capek, tapi bahagia.

Buat orang2 yang iseng yang pengen bikin kekacauan, cara tadi bisa ditiru. (tapi aku sangat tidak nyarain, karena kalo ketahuan ama aku, banyak kemungkinan yang terjadi pada kamu !!!)

2 comments:

andika said...

emang segmentasinya gimana kok bisa nyebar kemana-mana gitu reply dari / request ke DHCP server gelap?

hedwig said...

segmentasi tidak ngaruh pak. bahkan kita bisa bikin dhcp server gelap di plaza senayan, kemudian mengacaukan network wifi mereka. ada rangkuman diskusi di milis admin itb dan backbone kampus itb yang dirangkum oleh di sini